Translate

Maret 17, 2016

R.U.M.A.H

Rindu. Aku rindu pada rumah.

Dulu gue pernah berpikir untuk tetep stay di rumah bersama kedua orang tua tercinta agar bisa tahu segala kondisi dan keadaan orang tua gue. Namun sebelum gue wisuda, tekad untuk hijrah (red:merantau) ke kota lain sangat kuat. Ego mengalahkan apapun. Gue pun tersadar, fase yang kakak-abang lebih dulu alami bakal datang juga ke kehidupan gue saat ini. 

Merantau bukanlah pilihan yang mengenakkan (baru terasa). Banyak hal yang berbeda dari kehidupan di rumah saat tinggal dan berkumpul bersama orang tua. 

Pernah ketika itu, orang tua meminta agar saya kembali ke rumah dan bekerja di sekitar tempat tinggal disana. Namun, kekuatan hati dan egoisme diri untuk mendapatkan keberhasilan di luar rumah (perantauan) begitu over ekspektasi. Merasa bosan berada di lingkungan yang sama memicu hati untuk mencari dan menemukan pengganti suasana dan kehidupan yang baru lainnya.

Baru terasa. Sekarang saya merindukan rumah. Keluarga. Kegiatan yang rutin saya lakukan di rumah. Rumah dimana zona nyaman saya senyaman-nyamannya. Tanpa banyak tekanan dan juga perjuangan.

Saya rindu rumah. Tempat dimana saya bisa berekspresi sebebas-bebasnya. Tempat dimana saya menghabiskan waktu bersama mereka orang-orang tercinta.

2 komentar:

  1. Diriku pun merindukanmu Cud... :D

    BalasHapus
  2. Hai all, ada promo baru nih dengan bayaran lumayan, cukup posting atau tulis review Anda akan mendapat bayaran tanpa batasan. Semakin banyak Anda posting atau menulis review maka semakin besar bayaran yang Anda terima. Untuk informasi lebih lanjut silahkan cek link ini ya guys: http://casinofounder.com/promosi/?lang=id


    BalasHapus